Ini Pengalaman Saya…Pengalaman Puan Bagaimana Pula?

Ini pengalaman saya…saya ada 2 orang anak perempuan seorang gemar bertudung dan seorang lagi(si kakak) agak ‘liat’ bertudung hehe… ^_^
 
Si adik saya mula didiknya bertudung seawal umurnya 5 tahun berbeza dari kakaknya dan hingga sekarang, apabila ingin keluar bersiar-siar…
 

Ibu…mana tudung angah? Malu la…

Ehh kakak..kenapa tak pakai tudung…Allah marah tau..

 
Sebagai seorang ibu…pasti rasa hati ini sangat berbunga-bunga hehe dan atas dasar itulah ianya menjadikan saya lebih semangat untuk menghasilkan lebih banyak tudung kanak-kanak yang MUDAH dan SELESA dipakai ^_^
 
Mudah-mudahan ianya juga dapat membantu puan sebagai seorang ibu untuk mendidik Si Comel bertudung seawal usia..
 

Ini pengalaman saya, pengalaman puan bagaimana pula? =D

9 Strategi Terbaik Mendisiplinkan Anak Berumur 5 Tahun Kebawah

kaedah mendisiplinkan anak Memang sukar mendisiplinkan anak yang masih kecil.

Ini terutamanya anak yang masih berumur 5 tahun ke bawah, dimana dia semakin membesar dan sangat aktif meneroka dunia.

Pada umur 5 tahun, personaliti anak mula menyinar sebagaimana dia sedang berkembang memahami dirinya sendiri, orang-orang disekitar dan dunia disekelilingnya.

Kemahiran dan bakat biasanya mula berkembang pada waktu yang sangat indah ini.

Walaupun waktu ini adalah tahap perkembangan pesat bagi anak, tetapi ia juga akan menjadi waktu paling mencabar kepada ibu bapa dalam membentuk kelakuan anak-anak dan mendisiplinkan mereka.

Continue reading 9 Strategi Terbaik Mendisiplinkan Anak Berumur 5 Tahun Kebawah

Apakah Yang Mempengaruhi Peribadi dan Perlakuan Anak Kita?

Bagaimana peribadi anak kita, hampir pasti itulah cerminan peribadi kita. Biasanya anak-anak akan terikut-ikut tingkahlaku ibu dan ayah.

Kadangkala kita tidak sedar akan perkara ini, kita puas berfikir, kenapa anak-anak kita berperangai begitu dan begini. Adakalanya ada yang berperangai kurang elok sehingga kita rasa stress. Kita meluru dan terus menyalahkan anak-anak tampa berfikir perangai siapakah yang dicontohi oleh mereka.

Mari kita hayati hadith ini, Sabda Rasulullah S.A.W;

Setiap bayi yang dilahirkan itu adalah suci bersih. Maka ibu bapalah yang menjadikan mereka sama ada Yahudi, Nasrani ataupun Majusi [ Riwayat Bukhari & Muslim ]

Kita mungkin tidak sedar bahawa peribadi mereka banyak yang terpengaruh dengan diri kita sendiri. Kita seharusnya menunjukan contoh tauladan yang baik agar anak-anak juga mendapat contoh yang baik dalam proses tumbesaran mereka.

Tudung Si Comel

Teringat kata-kata puan Lily Maznah Pengasas kepada Alim Kids. Menurut puan Lily Maznah, 85% perkembangan mental seorang manusia adalah seawal usia 5 tahun dan ini bermaksud apa yang anak kita terima atau pelajari sebelum usia 5 tahun, itulah yang akan menjadi cara hidup atau kepercayaan mereka (termasuk kita).

Jadi, pada usia sebelum 5 tahun itulah juga antara waktu yang kita harus memberikan tumpuan.

Mari kita hayati pula kata-kata yang diambil di internet. Semoga penulisnya mendapat pahala dari perkongsian yang membuka minda ini. Aamiin.

Anak Kita Membayangi Siapa Diri Kita…

1. Jika anakmu BERBOHONG, mungkin sebab engkau MENGHUKUMYA TERLALU BERAT.

2. Jika anakmu TIDAK PERCAYA DIRI, mungkin sebab engkau TIDAK MEMBERI dia SEMANGAT

3. Jika anakmu KURANG BERBICARA, mungkin sebab engkau TIDAK MENGAJAKNYA BERBICARA

4. Jika anakmu MENCURI, mungkin sebab engkau TIDAK MENGAJARINYA MEMBERI.

5. Jika anakmu PENGECUT, mungkin sebab engkau selalu MEMBELANYA.

6. Jika anakmu TIDAK MENGHARGAI ORANG LAIN, mungkin sebab engkau BERBICARA TERLALU KERAS KEPADANYA.

7. Jika anakmu PEMARAH, mungkin sebab engkau KURANG MEMUJINYA.

8. Jika anakmu SUKA BERBICARA PEDAS, mungkin sebab engkau TIDAK BERKONGSI DENGANNYA.

9. Jika anakmu MENGASARI ORANG LAIN, mungkin sebab engkau SUKA MELAKUKAN KEKERASAN TERHADAPNYA.

Continue reading Apakah Yang Mempengaruhi Peribadi dan Perlakuan Anak Kita?

Kenapa Kita Perlu Mendidik Anak Menjadi Insan Soleh dan Solehah?

Sebagai seorang ibu dan ayah, kita semestinya idamkan anak-anak kita menjadi insan yang berjaya di dunia. Kita idamkan anak-anak kita mendapat pendidikan baik, juga dapat ditawarkan kerja yang baik dan menjalani kehidupan yang baik.

Namun dalam mengejar dunia, kita hendaklah sentiasa ingat akan akhirat. Sesungguhnya dunia ini hanya persinggahan sementara sahaja sebelum kita dijemput ke alam Kubur dan seterusnya ke alam akhirat dimana kita akan dihisab tentang amalan-amalan kita di dunia.

Apabila terlalu mengejar dunia, kita akan lupa akan halatuju kita sebenarnya. Mencari bekalan akhirat. Sesungguhnya kita harus ingat, mati itu pasti.

Jadi, selain mengejar dunia, kita juga haruslah pentingkan didikan akhirat untuk anak-anak kita. Mendidik anak seawal usia sangat penting kerana ianya akan menjadi tabiat/rutin sehingga mereka dewasa kelak.
Sekiranya dari kecil kita hanya tumpukan pada didikan dunia semata-mata, apabila dewasa dikuatiri mereka akan semakin jauh dan lupa akan akhirat.

Tidak dinafikan tentang pentingnya mencari kehidupan yang baik di dunia. Namun kita juga harus sentiasa memperingati diri sendiri akan pentingnya mengingati akhirat sebilang masa agar kita tidak lupa.

Seperti kata pepatah;

“Kejarlah dunia seakan-akan kita akan hidup selamanya dan kejarlah akhirat seakan-akan kita akan mati esok hari”

Kenapa kita perlu mendidik anak menjadi insan soleh dan solehah?

Mari kita hayati hadith ini,

Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

Apabila anak adam (manusia) itu meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali dari tiga perkara, sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan (disebarkan) dan anak yang soleh mendoakan untuknya.

Sedekah jariah bermaksud sedekah yang berterusan dan berkekalan manfaatnya kepada masyarakat umum. Ilmu yang bermanfaat disebarkan dan ianya terus tersebar serta memberi manfaat kepada insan lain. Dan akhir sekali doa anak-anak kita.

Jadi sekiraya semua anak-anak kita sibuk dengan hal dunia dan melupakan kita di alam kubur nanti, maka tiadalah mereka membawa manfaat kepada kita kelak

3 perkara yang dibawa selepas mati - mendidik anak soleh

 

Mohon sebarkan dan semoga ianya menjadi peringatan kepada kita dan rakan-rakan lain. Sesungguhnya ilmu yang bermanfaat yang disebarkan dan terus tersebar juga dapat menjadi bekalan kita di akhirat kelak. Wallahu a`lam. Continue reading Kenapa Kita Perlu Mendidik Anak Menjadi Insan Soleh dan Solehah?

Bagaimana Mendidik Anak Supaya Senang Mengucapkan Maaf dan Terima Kasih?

mendidik-anak-mengucap-maaf-terima-kasih

Sukar untuk menerapkan tabiat meminta maaf dan berterima kasih pada anak?

Perkara ini tidak sukar sebenarnya..

 

Membiasakan anak mengucapkan maaf

Ucapan maaf biasanya dilafazkan apabila kita melakukan kesalahan atau kesilapan terhadap orang lain.

Anak-anak memang tidak akan terlepas daripada melakukan kesilapan. Didik mereka supaya dapat melihat kesalahan sebagai satu proses pembelajaran.

Namun, ia perlu diiringi dengan satu ucapan MAAF.

Tidak kira sebesar mana kesalahan mereka, minta mereka lafazkan ucapan maaf itu kepada orang yang sepatutnya. Lebih baik sekali, kita sendiri juga mampu merendahkan ego sebagai ibu bapa dengan meminta maaf juga kepada mereka sekiranya kita juga melakukan kesilapan terhadap mereka.

Ayah : Siapa yang sepahkan barang-barang disini?

Anak : Saya, ayah.

Ayah : Kenapa kamu tak kemaskan? Kan ayah dah pesan, kemas selepas main?

Anak : Minta maaf, papa.

Ayah : Ok, sekarang kemas. Selepas itu susun sekali kerusi yang kamu keluarkan itu. Mesti kamu juga                    yang buat tu.

Anak : Tapi kerusi tu bukan saya yang keluarkan, papa. Kerusi itu kakak yang keluarkan.

Ayah : Ok, papa minta maaf sebab tuduh kamu, nanti papa panggil kakak untuk kemaskan.

 

Hikmah yang kita perolehi ialah sehingga dewasa, mereka istiqamah menyebut ucapan maaf atas tindakan dan keputusan mereka yang salah.

Mereka akan cepat memohon maaf atau lebih tepat lagi kembali bertaubat kepada Allah walaupun untuk perkara kecil. Mereka tidak segan mengakui kesalahan mereka kepada Allah.

Yang lebih penting, mereka kembali kepada Allah. Mereka sedar dan tahu Allah itu Maha Pengampun dan Penyayang dalam menerima taubat hamba-hambaNya. Memandang kesalahan dan taubat itu sebagai satu proses pentarbiyahan daripada Allah untuk kita belajar sesuatu daripada kesilapan tersebut.

 

Bagaimana Mendidik Anak Selalu Mengucapkan Terima Kasih?

Ucapan terima kasih pula kita ucapkan kepada seseorang apabila mereka memberikan kebaikan kepada kita.

Ada pelbagai jenis kebaikan. Menolong, memberi dan berkongsi nikmat adalah contoh-contoh kebaikan yang biasa orang lain salurkan kepada kita.

Ajar mereka menghargai setiap kebaikan dengan ucapan terima kasih.

Besar atau kecil kebaikan itu tidak menjadi penanda aras bagi melayakkan seseorang itu mencapat ucapan terima kasih daripada kita. Sebaliknya, setiap satu kebaikan, wajar dihargai dengan rasa terima kasih kita kepada pemberinya.

Ayah : Kepala papa pening. Boleh tolong picitkan kepala papa?

Anak : Boleh papa.. (langsung tak dipicitnya. Hanya meletakkan jari-jarinya diatas kepala papanya                         kerana tidak pandai memicit). Ok tak papa? Ada rasa kurang tak?

Ayah : MasyaaAllah, terima kasih sayang. Sakit kepala papa dah rasa kurang sedikit (walaupun tidak                     rasa kurang pun, sekadar meraikan usaha dan pertolongannya). Nanti papa belikan aiskrim.

Anak : Oh, terima kasih papa! (Sambil mencium pipi papanya)

 

Hikmah melalui ucapan terima kasih ini adalah mereka akan sentiasa berterima kasih atau bersyukur atas semua nikmat yang Allah kurniakan kepadanya. Tidak kira nikmat itu besar atau kecik, rasa bersyukur itu perlu dipulangkan semula kepada Pemberinya iaitu Allah yang Maha Memberi.

Oleh itu, setiap hari anak-anak tidak boleh terlepas daripada ‘connect’ dengan Allah. Mulakan berterima kasih dengan manusia, insyaAllah secara automatik anak-anak akan bersyukur dengan Allah.

Nabi Muhamad SAW pernah bersabda yang bermaksud:

“Jika kita tidak tahu berterima kasih terhadap manusia, maka kita juga tidak akan tahu berterima kasih terhadap Allah.”

 

Mulakan seawal mungkin. Bentuk mereka menjadi manusia yang bergantung kepada Allah melalui jambatan taubat dan syukur.

 

Tips mudah mendidik anak mengucap maaf dan terima kasih

  1. Tugas mengenalkan Allah adalah tugas hakiki ibu bapa. Jangan melepaskan tugas ini sepenuhnya kepada guru di sekolah

  2. Proses mengenal kalimah Allah bermula dari anak itu lahir ke dunia apabila si ayah melaungkan azan atau iqamah ke telinga anak.

  3. Ibu bapa perlu bersedia dengan dua perkara sebelum mengenalkan Allah kepada anak; ilmu dan menjadi model terbaik.

  4. Gunakan analogi mudah bagi memahamkan konsep ketuhanan kepada anak. Ini kerana akal mereka masih lemah memahami persoalan ghaib.

  5. Proses pembelajaran anak berusia 3 – 6 tahun masih dalam lingkungan logik deria mereka. Ini antara punca ibu bapa gagal menerangkan ‘siapa’ Allah kepada anak-anak.

  6. Jangan samakan Zat Allah dengan sesuatu yang boleh dilihat, didengar, dan dirasa.

  7. Kenalkan sifat 20 bagi menerangkan lebih jelas bahawa zat Allah berbeza dengan sifat fizikal dan kemampuan manusia

  8. Gunakan ayat dan kisah-kisah Al-Quran bagi memahamkan dengan lebih jelas siapa Allah.

  9. Ajarkan anak ucapan maaf dan terima kasih seawal mungkin. Ucapan maaf dan terima kasih kepada manusia berkait rapat dengan konsep taubat dan syukur kepada Allah.

  10. Sentiasa berdoa dan memohon pada Allah semoga dikurniakan hati yang terang, kefahaman yang tinggi, usaha yang istiqamah dan semangat yang kuat sepanjang proses mengenalkan anak-anak kepada Pencipta.

 

Penutup: fokus kepada diri kita

Sumbangan terbesar yang dapat kita lakukan untuk anak-anak adalah belajar fokus kepada diri kita sendiri.

Apabila kita fokus kepada diri kita dan tidak kepada anak-anak maka perasaan hormat anak-anak kepada kita semakin tinggi. Ini membuatkan mereka mudah menerima nasihat dan teguran kita.

Ajarkan anak melalui contoh dan teladan. Apabila kita sendiri sebagai ibu bapa sentiasa mengucapkan terima kasih dan maaf, insyaAllah perkara ini akan menjadi ikutan dengan sendirinya, tanpa kita perlu bersusah payah.

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua ibu bapa diluar sana. Salam ceria daripada warga Tudung Si Comel. 


Nota : kebanyakan bahagian dalam artikel ini adalah diambil daripada buku panduan ‘Didik Anak Connect Dengan Allah’ tulisan Puan Ainizal Abdul Latif.