7 Kesilapan BESAR yang Lazim Dilakukan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak

kesilapan
kesilapan dalam mendidik anak kadang-kadang kita tidak sedar

Mendidik anak-anak adalah perkara yang sering memeningkan kepala ramai ibu bapa. Tidak ada seorang ibu pun yang mahukan anak-anak mereka membesar menjadi orang gagal dan bermasalah.

Sebagai ibu bapa, kita perlu ingat, anak-anak adalah amanah Tuhan kepada kita untuk dijaga dan dibentuk sebaik-baiknya.

Mereka lahir seperti kain yang putih bersih yang sempurna tanpa sebarang cacat celanya. Kitalah yang mencorakkan dan mewarnakan kain putih itu dengan corak dan warna tertentu.

Dalam membesarkan anak-anak, pelbagai kesilapan dilakukan tanpa kita sedari. Kesilapan ini berlaku kerana kurangnya pengetahuan mengenai aspek keibubapaan.

Dalam mendidik, anak-anak perlu diingatkan, didikan bukan melalui paksaan tetapi teladan. Anak-anak lebih percaya dengan apa yang dilihat daripada apa yang didengar.

Jika kita menyuruh anak-anak menguruskan masa dengan baik sedangkan kita sendiri sentiasa tidak menepati waktu dan sering tertangguh, maka mereka lebih mudah terikut-ikut dengan apa yang mereka lihat kita lakukan.

Maka, wajarlah dalam mendidik anak-anak, kita juga mendidik diri kita sendiri.

Antara kesilapan yang sering kita lakukan dalam mendidik anak-anak adalah seperti berikut:

1# Membanding-bandingkan

kesilapan

Ibu bapa sering kali membanding-bandingkan kebolehan ataupun kelemahan anaknya dengan orang lain.

Ada ketikanya, perbandingan ini dibuat antara adik-beradik dan ada ketikanya dengan orang lain seperti anak jiran, saudara, sepupu, kawan sekelas atau sesiapa sahaja.

Continue reading 7 Kesilapan BESAR yang Lazim Dilakukan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak

5 Cara Ibu Bapa ‘Mengajar’ Anak Berbohong Tanpa Disedari!

berbohong

Ibu bapa tidak akan berjaya mendapat anak yang jujur sampai bila-bila jika mereka sendiri mempamerkan budaya bohong sama ada sedar atau tidak sedar.

Ibu bapa seperti ini ibarat ketam yang mengajar anaknya berjalan betul. Kadang-kadang sebenarnya didikan songsang ini berlaku tanpa disedari oleh ibu bapa itu sendiri.

Bagaimana?

Continue reading 5 Cara Ibu Bapa ‘Mengajar’ Anak Berbohong Tanpa Disedari!

Usah Terlalu Memanjakan Anak – Kelak Memakan Diri!

memanjakan anak
memanjakan anak

Sifat manja adalah sifat semulajadi dalam berkasih sayang.

Ibu dan ayah secara nalurinya akan memanjakan anak-anak dengan cara menimang-nimang, bergurau senda, bermain-main, berkejar-kejaran atau sebagainya.

Si anak-anak pula sejak bayi lagi pandai merengek manja dan meminta dibelai. Apabila besar sedikit, disondol-sondol pula ibu atau bapa dengan penuh manja.

Apabila semakin besar, si anak comel itu makin pandai memanggil ibu dan ayah dengan sungguh mesra.

Maka panggilan itu disahut pula dengan panggilan yang penuh manja. Bahkan anak-anak ini kadang-kadang menangis manja minta disantuni dan diberikan perhatian.

Maka datanglah ibunya mendakap manja bagi memujuk anak yang syahdu itu. Demikianlah indahnya sifat kemanjaan dalam cinta keluarga.

Sifat manja adalah sifat manusiawi.

Jika tiada, maka gersanglah tabiat kemanusiaan. Ia perlu dipupuk dan digunakan untuk membajai kasih dan merapatkan cinta dalam keluarga.

Namun manja memang indah tetapi dalam indah ada pahitnya.

Continue reading Usah Terlalu Memanjakan Anak – Kelak Memakan Diri!

Mendidik Anak Cara Rasulullah

Mungkin ramai dari kita yang masih mencari-cari cara yang terbaik untuk mendidik anak.

Ada yang berpendapat, anak-anak tidak harus diberi muka. Mereka harus dipukul dan dimarahi sekiranya membuat silap. Ini bagi mengelakkan mereka menjadi semakin teruk di kemudian hari.

Ada juga yang berpendapat, anak-anak harus dibelai manja dan disayangi. Ditegur dengan baik apabila ada membuat salah. Bagi mereka, anak-anak masih belum matang dan harus didik dan diberikan panduan sekiranya ada membuat kesalahan.

Namun, itu adalah pendapat peribadi kita dan kedua-dua penyelesaian mungkin tepat dengan situasi yang dihadapi, wallahu alam.

mendidik anak cara rasulullah

Mendidik Anak Cara Rasulullah S.A.W

Namun elok juga kita lihat dan contohi apa yang Nabi Muhammad S.A.W contohkan kepada kita. Mendidik anak cara rasulullah adalah cara yang terbaik dari insan yang terbaik.

Al-Aqraa bin Harits melihat Nabi Muhammad S.A.W mencium Al-Hasan r.a. lalu berkata;

“Wahai Rasulullah, aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium mereka.”

Rasulullah bersabda;

“Aku tidak akan mengangkat engkau sebagai seorang pemimpin apabila Allah telah mencabut rasa kasih sayang dari hatimu. Barang siapa yang tidak memiliki rasa kasih sayang, niscaya dia tidak akan di sayangi.” ~ wallahu alam

Ada riwayat lain menyebutkan bahawa Rasulullah S.A.W pernah bersujud dalam masa yang panjang ketika mengimamkan solatnya, maka salah seorang sahabat bertanya;

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya anda lama sekali bersujud, hingga kami mengira ada sesuatu kejadian atau anda sedang menerima wahyu.

Nabi Muhammad SAW, menjawab:

“Tidak ada apa-apa, tetaplah aku ditunggangi oleh cucuku, maka aku tidak mau tergesa-gesa sehingga dia puas.” Adapun anak yang di maksud ialah Al-Hasan atau Al-Husain Radhiyallahu Anhuma ~ wallahu alam

* Nasihat dan perkongsian ini khas untuk Isteri kepada Suami ataupun Suami kepada Isteri. Berkongsilah semoga ianya ada kebaikan di dalamnya.

Nasihat bagi yang Ibu Bapa yang Suka Marah-Marah

bapa

Bagi mereka yang suka marah-marah pada anak sendiri kerana sayang dan untuk mendidik.

1. Kita adalah orang matang, anak kita masih tak matang, mengapa yang matang perlu marah pada yang tak matang?

2. Kita orang besar, mereka orang kecil, mengapakah orang yang besar perlu marah pada orang yang kecil?

3. Kita adalah orang yang berpengalaman, anak-anak tidak pernah lagi melihat dunia, mengapakah harus kita harapkan anak-anak kita faham dan selari dengan pandangan kita?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang marah perlu berjerit antara satu sama lain walaupun duduk bersebelah?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang yang saling menyayangi lebih suka membisik antara satu sama lain walaupun duduk berjauhan atau di telefon?

Apabila kita marah, dua hati adalah berjauhan, oleh itu, mereka memerlukan suara/nada yang kuat untuk berhubung. Masalahnya, makin dijerit, makin berjauhan.

Bagi mereka yang kita sayang, dua hati adalah dekat, jadi tidak perlu untuk menjerit-jerit, hanya perlu membisik sudah terasa dekat. Makin dibisik, makin terasa sayang.

Itulah keajaiban ciptaan Allah pada sistem badan manusia.

Maka, persoalannya, jika kita ingin mendidik anak-anak kita. Perlukah kita marah-marah padanya walaupun mereka berbuat silap?

Sekiranya menggunakan pendekatan marah-marah, tanya pula diri, adakah kita mahukan anak kita mendengar kata-kata dengan hati mereka berjauhan dengan kita?

Atau kita mendidik dengan berbisik, supaya mereka faham dengar dan hati mereka kekal dekat dengan kita?

Apabila kita sudah mula marah-marah pada anak, tanyalah diri sendiri adakah hati kita dan anak kita sudah berjauhan?

Hubungan ibubapa dengan anak-anak yang terbaik ialah anak-anak menganggap ibubapa sebagai sahabat karib dengan penuh penghormatan tanpa rasa segan silu untuk berbincang segala masalah dengan ibubapa.

– nota nukilan Tuan Ibrahim Tuan Man. Semoga bermanfaat! 🙂

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Iklan: Adakah Tudung Sekolah Si Comel anda sukar dibasuh?

Tudung Sekolah Awning Lembut
Kita ada penyelesaian kepada masalah di atas dan ianya telah terbukti berkesan, alhamdulillah.

Pn Nadia Md Yusoof-1

Pn Zety

Pn Nordiana

Pn Siti

Tsc Hernawaty

 

Jemput ke Butik Online Mesra Smartphone (loading laju) kita di dengan klik pada butang di bawah:

Koleksi TudungSiComel