Mengapa Penting Mendampingi Anak Dalam Semua Perkara?

anak
Anak-anak kita perlu sentiasa didampingi!

Anak-anak sememangnya suka kalau dapat berkongsi cerita dan pengalaman mereka kepada ibu bapa. Jika kita pandai melayan, maka mereka tentu menjadikan kita tempat meluahkan perasaan, meminta nasihat, memberi pandangan dan sebagainya.

Jika ibubapa tidak menggunakan kesempatan ini, maka anak-anak akan berpaling kepada rakan-rakan mereka. Malah ada yang mencari kakak angkat dan abang angkat.

Jika orang yang didampingi ini orang yang baik akhlak dan pekertinya, maka selamatlah anak-anak kita.

Tetapi, apa pula yang terjadi apabila orang yang didampingi itu nanti adalah orang yang buruk akhlaknya dan suka mengambil kesempatan dan sebagainya?

Maka hancurlah masa depan anak-anak kita.

Oleh itu, jangan biarkan orang lain mengambil ruang yang dikosongkan oleh kita dalam hidup anak. Pastikan kita yang mengisi ruangan ini.

Malah ramai anak-anak yang rosak akhlaknya kerana bergaul dengan mereka yang lebih dewasa daripada usia mereka.

Continue reading Mengapa Penting Mendampingi Anak Dalam Semua Perkara?

Nasihat Kepada Ibu Bapa Yang Suka Memaksa dan Mengarah Anak

memaksa

Adakah kita pernah memaksa anak supaya mereka mengikut perintah dan arahan kita?

Memaksa anak belajar, memaksa anak mengambil barang itu dan ini, memaksa anak menghabiskan makanan di dalam pinggan, dan sebagainya.

Sebenarnya ibu bapa yang memaksa anak adalah individu DIKTATOR.

Ibu bapa yang suka mengarah anak, adalah ibu bapa yang melakar masa hadapan anak dengan gaya hidup bermasalah.

Continue reading Nasihat Kepada Ibu Bapa Yang Suka Memaksa dan Mengarah Anak

7 Kesilapan BESAR yang Lazim Dilakukan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak

kesilapan
kesilapan dalam mendidik anak kadang-kadang kita tidak sedar

Mendidik anak-anak adalah perkara yang sering memeningkan kepala ramai ibu bapa. Tidak ada seorang ibu pun yang mahukan anak-anak mereka membesar menjadi orang gagal dan bermasalah.

Sebagai ibu bapa, kita perlu ingat, anak-anak adalah amanah Tuhan kepada kita untuk dijaga dan dibentuk sebaik-baiknya.

Mereka lahir seperti kain yang putih bersih yang sempurna tanpa sebarang cacat celanya. Kitalah yang mencorakkan dan mewarnakan kain putih itu dengan corak dan warna tertentu.

Dalam membesarkan anak-anak, pelbagai kesilapan dilakukan tanpa kita sedari. Kesilapan ini berlaku kerana kurangnya pengetahuan mengenai aspek keibubapaan.

Dalam mendidik, anak-anak perlu diingatkan, didikan bukan melalui paksaan tetapi teladan. Anak-anak lebih percaya dengan apa yang dilihat daripada apa yang didengar.

Jika kita menyuruh anak-anak menguruskan masa dengan baik sedangkan kita sendiri sentiasa tidak menepati waktu dan sering tertangguh, maka mereka lebih mudah terikut-ikut dengan apa yang mereka lihat kita lakukan.

Maka, wajarlah dalam mendidik anak-anak, kita juga mendidik diri kita sendiri.

Antara kesilapan yang sering kita lakukan dalam mendidik anak-anak adalah seperti berikut:

1# Membanding-bandingkan

kesilapan

Ibu bapa sering kali membanding-bandingkan kebolehan ataupun kelemahan anaknya dengan orang lain.

Ada ketikanya, perbandingan ini dibuat antara adik-beradik dan ada ketikanya dengan orang lain seperti anak jiran, saudara, sepupu, kawan sekelas atau sesiapa sahaja.

Continue reading 7 Kesilapan BESAR yang Lazim Dilakukan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak

5 Cara Ibu Bapa ‘Mengajar’ Anak Berbohong Tanpa Disedari!

berbohong

Ibu bapa tidak akan berjaya mendapat anak yang jujur sampai bila-bila jika mereka sendiri mempamerkan budaya bohong sama ada sedar atau tidak sedar.

Ibu bapa seperti ini ibarat ketam yang mengajar anaknya berjalan betul. Kadang-kadang sebenarnya didikan songsang ini berlaku tanpa disedari oleh ibu bapa itu sendiri.

Bagaimana?

Continue reading 5 Cara Ibu Bapa ‘Mengajar’ Anak Berbohong Tanpa Disedari!

Usah Terlalu Memanjakan Anak – Kelak Memakan Diri!

memanjakan anak
memanjakan anak

Sifat manja adalah sifat semulajadi dalam berkasih sayang.

Ibu dan ayah secara nalurinya akan memanjakan anak-anak dengan cara menimang-nimang, bergurau senda, bermain-main, berkejar-kejaran atau sebagainya.

Si anak-anak pula sejak bayi lagi pandai merengek manja dan meminta dibelai. Apabila besar sedikit, disondol-sondol pula ibu atau bapa dengan penuh manja.

Apabila semakin besar, si anak comel itu makin pandai memanggil ibu dan ayah dengan sungguh mesra.

Maka panggilan itu disahut pula dengan panggilan yang penuh manja. Bahkan anak-anak ini kadang-kadang menangis manja minta disantuni dan diberikan perhatian.

Maka datanglah ibunya mendakap manja bagi memujuk anak yang syahdu itu. Demikianlah indahnya sifat kemanjaan dalam cinta keluarga.

Sifat manja adalah sifat manusiawi.

Jika tiada, maka gersanglah tabiat kemanusiaan. Ia perlu dipupuk dan digunakan untuk membajai kasih dan merapatkan cinta dalam keluarga.

Namun manja memang indah tetapi dalam indah ada pahitnya.

Continue reading Usah Terlalu Memanjakan Anak – Kelak Memakan Diri!