fbpx

Cara Mendidik Anak Archive

Mengapa Perlu Untuk Anak Diajar Cara Jatuh?

jatuh

Pada tahun 2007 seorang pelajar membunuh diri kerana gagal mendapat 4A dalam peperiksaan UPSR. Pelajar ini, Subashini a/p G. Sivakumar, dijumpai tergantung di jeriji tingkap bilik tidur dengan sehelai kain selimut.

Di Jepun lebih 30,000 orang terlibat dengan kes bunuh diri sepanjang tahun 2006 dan 886 daripada kes bunuh diri ini melibatkan pelajar. Ia satu angka yang tinggi.

Mengapa jadi begitu?

Sebabnya, pelajar ini tidak mampu berhadapan dengan tekanan, perasaan malu dan kekecewaan. Akhirnya mereka memikirkan hanya dengan  tindakan membunuh diri maka semua masalah akan selesai.

Fenomena di negara kita, setiap kali keputusan peperiksaan diumumkan terdapat empat kumpulan pelajar:

Continue Reading

Terimalah Anak Seadanya. Jangan Putus Asa, Berilah Mereka Harapan..

terima anak seadanya

Walau apa sekali pun keadaan dan pencapaian anak kita, terimalah mereka seadanya.

Usah sama sekali membezakan ataupun membanding-bandingkan mereka. Usah mengungkit apa yang sudah kita lakukan kepada mereka.

Tetapi, kita sebagai ibu bapa perlu berpegang kepada prinsip akauntabiliti yang tinggi. Ia bermaksud bertanggungjawab sepenuhnya pada apa jua hasil dan tingkahlaku anak-anak.

Continue Reading

5 Cara Menghukum Anak yang Tidak Dibenarkan Dalam Islam.

HUKUM ANAK

1. Memukul wajah
Rasulullah S.A.W melarang memukul muka berdasarkan sabda Baginda yang bermaksud, “Jika salah seorang dari kamu memukul, maka hendaknya dia menjauhi (memukul) wajah.”

2. Menampakkan kemarahan yang sangat
Ini juga dilarang kerana bertentangan dengan amalan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Bukanlah orang yang kuat itu diukur dengan kuatnya dia berlawan, tetapi orang yang kuat adalah yang mampu menahan dirinya ketika marah.”

3. Memukul di dalam keadaan sangat marah
Dari Abu Mas’ud al-Badri, dia berkata, “(Suatu hari) aku memukul budakku (yang masih kecil) dengan cemeti, maka aku mendengar suara (teguran) dari belakangku, ‘Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud!’ Akan tetapi, aku tidak mengenali suara tersebut kerena kemarahan (yang sangat). Ketika pemilik suara itu mendekat dariku, maka ternyata dia adalah Rasulullah S.A.W dan Baginda berkata, ‘Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud! Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud!’ Maka aku pun melempar cemeti dari tanganku, kemudian beliau bersabda, ‘Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud! Sesungguhnya Allah lebih mampu untuk (menyeksa) kamu daripada apa yang kami seksakan terhadap budak ini,’ maka aku pun berkata, ‘Aku tidak akan memukul budak selamanya setelah (hari) ini.”

4. Bersikap terlalu keras dan kasar
Sikap ini jelas bertentangan dengan sifat lemah lembut yang diajar oleh Islam sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Barangsiapa yang terhalang dari sifat lemah lembut, maka dia akan terhalang dari mendapat kebaikan.”

5. Memukul dengan benda keras sehingga berbekas
Ini juga dilarang oleh Rasulullah S.A.W. Sebaik-baiknya gunakan rotan yang tidak boleh mendatangkan kecederaan dan berbekas pada kulit. Menghukum dengan rotan dibolehkan dengan tujuan untuk memberikan peringatan kepada anak.

Semoga Bermanfaat