fbpx

Cara Mendidik Anak Archive

4 Petua Komunikasi Berkesan Dengan Anak-Anak

komunikasi

Berkomunikasi dengan anak-anak memang tidaklah mudah jika dibandingkan dengan berkomunikasi dengan orang dewasa.

Para ibu bapa sering mengalami kebuntuan ketika untuk cuba berkomunikasi dengan anak ketika anak sedang menunjukkan perilaku mahupun perangai yang tidak tidak sepatutnya seperti  mogok makan mahupun tidak mahu pergi sekolah bagi anak kecil.

Bagi anak remaja pula, mungkin mereka melakukan perkara yang lebih membimbangkan seperti tidak pulang ke rumah.

Hasil kajian mendapati ibu bapa hanya berkomunikasi 5 – 10 minit sahaja dengan anak-anak.  

Fakta ini pasti mengejutkan banyak pihak.  Cuba fikirkan, bila masanya kali terakhir anda berkomunikasi secara berkesan dengan anak-anak.

Bila berlakunya jurang komunikasi di antara ibu bapa dan anak-anak ataupun dengan ahli keluarga yang lain, akan tercetuslah kepincangan di dalam keluarga

Komunikasi akan efektif dan efisien diantara ibu bapa dan anak jika kita mengambil kira beberapa perkara yang berkaitan dengan sifat semulajadi anak-anak.

InsyaaAllah, jika kita cuba untuk memahami dan bertindak dengan sewajarnya, kita mampu menyampai mesej dengan berkesan terhadap mereka.

Disini, kami ingin berkongsi 4 petua untuk menjalinkan komunikasi yang berkesan dengan anak-anak. Catatan ini dirujuk melalui Dr. Tengku Asmadi. Semoga memberi manfaat kepada ibu bapa pembaca Tudung Si Comel.

Continue Reading

9 Cara Berkesan Menasihati & Menegur Anak

menegur anak

menegur anak

Pada dasarnya, menasihati anak dengan cara yang berlebihan tidak akan menghasilkan apa-apa kesan. Malah, adakalanya anak-anak tidak mengikut nasihat orang tuanya.

Kemampuan memberi nasihat yang baik sebenarnya dapat dipelajari dan dilatih. Dengan cara itu, anak-anak lebih mudah menerima nasihat yang disampaikan oleh ibu bapa mereka.

Berikut adalah 10 cara bagi memberikan nasihat yang bersesuaian kepada anak:

1. Mulakan dengan pertanyaan dan bukan dengan pernyataan

Apabila anak kita pulang lewat daripada waktu biasa, sebaik-baiknya mulakan dengan pertanyaan seperti , “Anak ibu ini dari mana, waktu begini baru sampai?”

Elakkan berkata, “Kamu pulang lambat, pergi mandi dahulu!”

Anak-anak lebih mudah menerima teguran dengan menggunakan cara yang sopan, berbanding dengan cara mengarah-ngarah mereka.

Cara ini boleh disusuli dengan isyarat gerakan, isyarat visual, dan boleh juga dilakukan terus dihadapan anak.

Continue Reading

37 Tabiat Ibubapa Memberi Kesan Buruk Terhadap Perangai Anak!

37 TABIAT PARENTS37 Tabiat Ibubapa Memberi Kesan Buruk Terhadap Perangai Anak!

Kadang-kadang kita merungut tentang sikap anak-anak. Pelbagai cara kita lakukan untuk yang terbaik untuk anak-anak.

Dan pelbagai cara kita cuba untuk ‘menyempurnakan’ untuk anak-anak tapi tanpa kita sedari, banyak kesilapan yang telah kita lakukan tanpa sengaja.

  • Apakah anda mula merasa susah mengawal tingkah laku anak anda?
  • Apakah anda dan pasangan sering tidak sefahaman dalam mendidik anak anak?
  • Apakah anak anda sering merengek dan memaksa untuk menuruti kemahuannya?
  • Apakah anak anda sering bergaduh antara satu sama lain?
  • Apakah anda susah hati kerana anak anda selalu menonton tv atau bermain PS?

Jika ada jawapan YA, sila baca tips di bawah;

1. Tidak Pernah Bersalah

Sewaktu anak kita masih kecil dan belajar untuk berjalan, mereka tanpa sengaja melanggar kerusi atau meja. Lalu mereka menangis. Umumnya, yang dilakukan oleh ibubapa supaya tangisan anak berhenti adalah dengan memukul kerusi atau meja yang tanpa sengaja mereka langgar. Sambil berkata,

“Siapa yang nakal? Papa / Mama dah pukul kerusi / meja … sudah cup …. cup … diam ye ..

Akhirnya si anak pun terdiam.

Ketika proses pemukulan terhadap benda-benda yang mereka langgar, sebenarnya kita telah mengajar anak kita bahawa dia tidak pernah bersalah.

Yang salahnya orang atau benda lain. Pemikiran ini akan terus dibawa sehingga dewasa. Akibatnya, apabila terjadi perselisihan atau pertengkaran, yang salah adalah orang lain, dan dirinya selalu betul.

Akhirnya, orang lain yang tidak melakukan kesalahan akan menerima hukuman.
Kita sebagai ibubapa baru menyedari hal tersebut ketika si anak sudah mula melawan kepada kita.

Perilaku melawan ini terbentuk sejak kecil kerana tanpa sedar kita telah mengajarkan untuk tidak pernah merasa bersalah.

Lalu, apa yang sebaiknya kita lakukan ketika si anak yang baru berjalan melanggar sesuatu sehingga membuatnya menangis?

Sebaiknya, ajarlah dia untuk bertanggungjawab atas apa yang terjadi; katakanlah padanya (sambil mengusap bahagian yang terasa sakit):

“Sayang, kamu langgar ya. Sakit? Lain kali hati-hati, jalan perlahan-lahan supaya tidak terkena lagi. “

2. Berbohong Kecil

Mulanya anak-anak kita adalah anak yang selalu mendengar kata ibubapanya.
Mengapa?

Kerana mereka percaya sepenuhnya kepada ibubapanya. Namun, ketika anak meningkat dewasa, dia sudah tidak menuruti arahan atau permintaan kita?
Apa yang berlaku?

Apakah anak kita sudah tidak percaya lagi dengan perkataan atau ucapan-ucapan kita lagi?

Tanpa sedar kita sebagai ibubapa setiap hari sering membohongi anak untuk mengelakkan kemahuannya.

Salah satu contoh pada waktu kita tergesa-gesa pergi ke pejabat di pagi hari, anak kita ingin mengikut atau mengajak berjalan mengelilingi kawasan perumahan. Apa yang kita lakukan?

Apakah kita menjelaskan dengan jawapan yang jujur? Atau kita memilih untuk berbohong dengan mengalihkan perhatian si kecil ke tempat lain, selepas itu kita bergegas pergi? Atau yang ekstrem kita mengatakan;

“Papa / Mama hanya keluar sebentar, hanya ke depan saja, sebentaaar saja ya, Sayang.”

Tapi sebaliknya, kita pulang malam. Contah lain yang sering kita lakukan ketika kita sedang menyuap anak makan kita;

“Kalau tak nak makan, nanti Papa/Mama tak bawa jalan-jalan”

Padahal secara logik antara jalan-jalan dan cara / pola makan anak, tidak ada kaitan langsung.

Dari beberapa contoh di atas, jika kita berbohong kecil, kesannya ternyata besar. Anak tidak akan percaya lagi dengan kita sebagai ibubapa. Anak tidak dapat membezakan kenyataan kita yang boleh dipercayai atau tidak.

Akhirnya, anak menganggap semua yang diucapkan oleh ibubapnya adalah bohong dan anak mula tidak menuruti segala perkataan kita. Apa yang sebaiknya kita lakukan?

Berkatalah dengan jujur kepada anak. Ungkapkan dengan penuh kasih dan pengertian:

“Sayang, Papa / Mama nak pergi kerja. Kamu tidak boleh ikut.”

Kita tak perlu merasa bimbang dengan keadaan ini. Pastinya memerlukan lebih masa untuk memberi pemahaman kepada anak kerana biasanya mereka akan menangis. Anak menangis kerana dia belum memahami keadaan mengapa ibubapanya harus selalu pergi di pagi hari.

Kita harus bersabar dan beri pemahaman kepada mereka secara terus menerus. Perlahan-lahan anak akan memahami keadaan mengapa ibubapanya selalu pergi di pagi hari dan bila pergi bekerja, anak tidak boleh ikut.

Sebaliknya bila pergi ke tempat selain pejabat, anak pasti diajak ibubapanya. Pastikan kita selalu jujur dalam mengatakan sesuatu. Anak akan mampu memahami dan menuruti apa yang kita katakan.

3. Banyak Mengancam/Mengugut/Memberi Amaran

“Adik, jangan naik ke atas meja! nanti jatuh dan tiada yang nak tolong! ”

“Jangan ganggu adik, nanti Mama / Papa marah!”

Pada anak, pernyataan seperti melarang atau perintah dan disuarakan dengan cara menjerit tanpa kita berganjak dari tempat duduk atau tanpa kita menghentikan suatu aktiviti, kenyataan itu sudah termasuk ancaman.

Apa lagi jika ada ayat tambahan “…. nanti Mama / Papa marah!”

Seorang anak sangat pandai dalam mempelajari cara ibubapanya; dia boleh mengetahui cara ibubapanya mendidik, memesongkan atau mengawal cara ibubapanya.

Hal ini terjadi bila kita sering menggunakan ancaman dengan kata-kata, namun selepas itu tidak ada tindakan lanjut atau mungkin kita sudah lupa dengan ancaman-ancaman yang pernah kita ucapkan.

Apa yang sebaiknya kita lakukan?

Kita tidak perlu menjerit-jerit seperti itu. Dekati si anak, hadapkan seluruh tubuh dan perhatian kita padanya. Tatap matanya dengan lembut, namun tunjukkan riak muka/ekspresi kita tidak senang dengan tindakan yang mereka lakukan. Sikap itu juga ditegaskan dengan kata-kata,

“Sayang, Papa / Mama minta supaya kamu boleh meminjamkan mainan ini pada adikmu. Papa / Mama akan makin sayang dengan kamu. ”

Tidak perlu dengan ancaman atau jeritan. Atau kita boleh juga menyatakan suatu pernyataan yang menjelaskan suatu akibat, contohnya;

“Sayang, bila kamu tidak meminjamkan mainan in ke adikmu, Papa / Mama akan simpan mainan ini dan kamu berdua tidak boleh bermain. Mainan akan Papa / Mama keluarkan jika kamu pinjamkan mainan itu ke adikmu. ”

Tepati kenyataan kita dengan tindakan.

Continue Reading