Apakah Yang Mempengaruhi Peribadi dan Perlakuan Anak Kita?

Bagaimana peribadi anak kita, hampir pasti itulah cerminan peribadi kita. Biasanya anak-anak akan terikut-ikut tingkahlaku ibu dan ayah.

Kadangkala kita tidak sedar akan perkara ini, kita puas berfikir, kenapa anak-anak kita berperangai begitu dan begini. Adakalanya ada yang berperangai kurang elok sehingga kita rasa stress. Kita meluru dan terus menyalahkan anak-anak tampa berfikir perangai siapakah yang dicontohi oleh mereka.

Mari kita hayati hadith ini, Sabda Rasulullah S.A.W;

Setiap bayi yang dilahirkan itu adalah suci bersih. Maka ibu bapalah yang menjadikan mereka sama ada Yahudi, Nasrani ataupun Majusi [ Riwayat Bukhari & Muslim ]

Kita mungkin tidak sedar bahawa peribadi mereka banyak yang terpengaruh dengan diri kita sendiri. Kita seharusnya menunjukan contoh tauladan yang baik agar anak-anak juga mendapat contoh yang baik dalam proses tumbesaran mereka.

Tudung Si Comel

Teringat kata-kata puan Lily Maznah Pengasas kepada Alim Kids. Menurut puan Lily Maznah, 85% perkembangan mental seorang manusia adalah seawal usia 5 tahun dan ini bermaksud apa yang anak kita terima atau pelajari sebelum usia 5 tahun, itulah yang akan menjadi cara hidup atau kepercayaan mereka (termasuk kita).

Jadi, pada usia sebelum 5 tahun itulah juga antara waktu yang kita harus memberikan tumpuan.

Mari kita hayati pula kata-kata yang diambil di internet. Semoga penulisnya mendapat pahala dari perkongsian yang membuka minda ini. Aamiin.

Anak Kita Membayangi Siapa Diri Kita…

1. Jika anakmu BERBOHONG, mungkin sebab engkau MENGHUKUMYA TERLALU BERAT.

2. Jika anakmu TIDAK PERCAYA DIRI, mungkin sebab engkau TIDAK MEMBERI dia SEMANGAT

3. Jika anakmu KURANG BERBICARA, mungkin sebab engkau TIDAK MENGAJAKNYA BERBICARA

4. Jika anakmu MENCURI, mungkin sebab engkau TIDAK MENGAJARINYA MEMBERI.

5. Jika anakmu PENGECUT, mungkin sebab engkau selalu MEMBELANYA.

6. Jika anakmu TIDAK MENGHARGAI ORANG LAIN, mungkin sebab engkau BERBICARA TERLALU KERAS KEPADANYA.

7. Jika anakmu PEMARAH, mungkin sebab engkau KURANG MEMUJINYA.

8. Jika anakmu SUKA BERBICARA PEDAS, mungkin sebab engkau TIDAK BERKONGSI DENGANNYA.

9. Jika anakmu MENGASARI ORANG LAIN, mungkin sebab engkau SUKA MELAKUKAN KEKERASAN TERHADAPNYA.

Continue reading Apakah Yang Mempengaruhi Peribadi dan Perlakuan Anak Kita?

Kenapa Kita Perlu Mendidik Anak Menjadi Insan Soleh dan Solehah?

Sebagai seorang ibu dan ayah, kita semestinya idamkan anak-anak kita menjadi insan yang berjaya di dunia. Kita idamkan anak-anak kita mendapat pendidikan baik, juga dapat ditawarkan kerja yang baik dan menjalani kehidupan yang baik.

Namun dalam mengejar dunia, kita hendaklah sentiasa ingat akan akhirat. Sesungguhnya dunia ini hanya persinggahan sementara sahaja sebelum kita dijemput ke alam Kubur dan seterusnya ke alam akhirat dimana kita akan dihisab tentang amalan-amalan kita di dunia.

Apabila terlalu mengejar dunia, kita akan lupa akan halatuju kita sebenarnya. Mencari bekalan akhirat. Sesungguhnya kita harus ingat, mati itu pasti.

Jadi, selain mengejar dunia, kita juga haruslah pentingkan didikan akhirat untuk anak-anak kita. Mendidik anak seawal usia sangat penting kerana ianya akan menjadi tabiat/rutin sehingga mereka dewasa kelak.
Sekiranya dari kecil kita hanya tumpukan pada didikan dunia semata-mata, apabila dewasa dikuatiri mereka akan semakin jauh dan lupa akan akhirat.

Tidak dinafikan tentang pentingnya mencari kehidupan yang baik di dunia. Namun kita juga harus sentiasa memperingati diri sendiri akan pentingnya mengingati akhirat sebilang masa agar kita tidak lupa.

Seperti kata pepatah;

“Kejarlah dunia seakan-akan kita akan hidup selamanya dan kejarlah akhirat seakan-akan kita akan mati esok hari”

Kenapa kita perlu mendidik anak menjadi insan soleh dan solehah?

Mari kita hayati hadith ini,

Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

Apabila anak adam (manusia) itu meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali dari tiga perkara, sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan (disebarkan) dan anak yang soleh mendoakan untuknya.

Sedekah jariah bermaksud sedekah yang berterusan dan berkekalan manfaatnya kepada masyarakat umum. Ilmu yang bermanfaat disebarkan dan ianya terus tersebar serta memberi manfaat kepada insan lain. Dan akhir sekali doa anak-anak kita.

Jadi sekiraya semua anak-anak kita sibuk dengan hal dunia dan melupakan kita di alam kubur nanti, maka tiadalah mereka membawa manfaat kepada kita kelak

3 perkara yang dibawa selepas mati - mendidik anak soleh

 

Mohon sebarkan dan semoga ianya menjadi peringatan kepada kita dan rakan-rakan lain. Sesungguhnya ilmu yang bermanfaat yang disebarkan dan terus tersebar juga dapat menjadi bekalan kita di akhirat kelak. Wallahu a`lam. Continue reading Kenapa Kita Perlu Mendidik Anak Menjadi Insan Soleh dan Solehah?

Marah Anak Dengan Doa Dan Bukannya Maki Hamun

DSC_2963

Kita semua pernah marah, itu sifat manusia. Marah biar secara berakal dengan mengawal perasaan dan kata-kata yg diucap. Jangan biar kemarahan dikuasai emosi dan nafsu kerana akan terbit kata-kata yg tidak dikawal, yang terbit dari nafsu marah bukan dari akal. Maki hamun, sumpah seranah itu kebiasaan orang yang marah, itulah senjata syaitan.

Jangan pandang remeh pada setiap perkataan yang keluar dari lidah anda. Ada ketikanya, apa yg kita sebut, tiba-tiba diperkenan Allah, maka terjadilah ia. Jika ia perkara yg buruk, maki hamun sumpah seranah, lalu termakbul, bagaimana?

Perhatikan hadis ini;

Rasulullah SAW telah bersabda: ”Adakalanya seseorang melepaskan sepatah kata daripada kata-kata yang diredai Allah yang dia tidak menyangka hal itu sedemikian rupa, tiba-tiba dicatat oleh Allah dalam keredaan-Nya sehingga dia berhadapan dengan Allah Taala dalam keadaan diredai. Demikian pula adakalanya seseorang bercakap sepatah kata daripada kata-kata yang membuat kemurkaan Allah yang dia tidak menyangka akan sedemikian rupa tiba-tiba dicatat oleh Allah Taala dalam kemurkaan-Nya hingga hari kiamat.” (Hadis riwayat Imam Malik dan al-Tirmizi)

Saya berbimbang sekali ibu dan bapa yg bila marah anak-anak, selalu terlajak kata, apakata jika waktu itu Allah terima perkataannya. Bila marah saudara mara, rakan taulan, terlajak kata. Bila melihat keburukan, kecatatan orang, terlajak kata.

Kawallah perkataan bila marah.Berbimbanglah kepada saat Allah mengangkat perkataan kita yang buruk. Kalau marah pun, jangan meratus, berleter panjang, mengulas itu ini bagai ulasan selari pertandingan bola sepak kerana bimbang terlajak kata. Ada ibu yang tersebut “Anak tak guna, penyegan…..” Ada ayah termaki”Anak celaka,……” Ada rakan tersebut dalam marah”Haram jadah sungguh dia tu…”

Kawallah marah dengan diam, kunci mulut.

Continue reading Marah Anak Dengan Doa Dan Bukannya Maki Hamun

SALAHKAH MENGAJAR ANAK MEMBUAT KERJA RUMAH SEJAK KECIL? (BUKAN ANAK PEREMPUAN SAHAJA)

Clean House

Bagi saya, ajar dan biasakan anak dan kerja rumah membantu mereka menjadi ‘manusia’, dan insyaAllah dengan izin Allah.. supaya tidaklah suatu hari nanti, anak yang menjadi TUAN kepada ibu bapa. Supaya tidaklah satu hari nanti, anak-anak kita jadi manusia sombong yang memandang rendah terhadap orang lain dan rasa mereka tidak layak melakukan kerja-kerja yang bagi mereka, “low class” sangat.


SALAHKAH MENGAJAR ANAK MEMBUAT KERJA RUMAH SEJAK KECIL?

Tidaklah mendera jika anak sejak kecil kita ajarkan untuk tahu jika tumpahkan air, cari kain/tuala lap meja, lap. Supaya tidaklah nanti bila ke mana-mana, tak ada rasa tanggungjawab hinggakan semua mahu cleaner yang buatkan. Semua mahu bibik yang settlekan.

Tidaklah keji jika sejak kecil, kita ajarkan anak, sebelum mandi, lepas tanggalkan baju, masukkan ke dalam bakul. Supaya tidaklah nanti mereka pakai campak saja baju ke lantai dan biarkan kita yang mengutipnya (atau pembantu rumah kutipkan? itu lagi keji) seperti orang tiada tamadun.

Continue reading SALAHKAH MENGAJAR ANAK MEMBUAT KERJA RUMAH SEJAK KECIL? (BUKAN ANAK PEREMPUAN SAHAJA)

Tips Menangani Masalah Anak Berbohong

scold

1 Mendengar

Mendengar dan memahami apa sebenarnya di sebalik ‘ketidak-jujuran’ itu. Membaca riak wajah, memahami apa yang mereka lalui seharian atau mungkin ada hajat yang tidak dipenuhi. Take time and listen.

2 Menilai Berdasarkan Tahap Perkembangan

Bila ingin menyalahkan/menghukum mereka, jangan lupa mereka sebenarnya masih kecil. Nilai mereka berdasarkan berapa usia kematangan mereka. Jangan pukul rata, padahal usia yang berbeza mencerminkan tahap perkembangan peribadi yang berbeza.

Anak 3 tahun yang ‘berbohong’ tak sama nilai kesalahannya dengan anak 13 tahun yang berbohong. Tak logik kedua-duanya kena hukuman yang sama. Ingat! Yang salah ialah perbuatan mereka, it’s the behaviour that was wrong, not the person.

3 Bina Hubungan Erat

Bina hubungan dengan anak anda. Jadikan mereka hormat pada anda sehingga anda menjadi orang ‘terakhir’ yang dia akan tipu dalam dunia ini. Ibu bapa yang jarang di rumah; bila dirumah asyik menghadap telefon; bila diminta tolong bacakan buku, ajar mengaji susah; semua ini antara sikap yang menghakis hormat anak pada ibubapa.

4 Berikan Contoh

Tunjukkan contoh. Jangan menipu, bercakap bohong, jenaka yang melampau tak kira terhadap anak, isteri, suami atau orang lain. Cuba jujur dalam apa jua keadaan.

“Abi tak bagi sebab kakak dah makan banyak aiskrim tadi, nanti gigi rosak, sakit gigi, tak boleh ke sekolah” lebih baik dari ‘makanlah lagi nanti Abi letak kakak dalam peti ais!”

5 Mendidik Erti Tanggungjawab

Untuk anak yang berusia 7 tahun ke atas, mula didik ‘responsibility’. “Kalau abang buat ini jadi begini, tak buat ini jadi begini”. Bagi mereka faham, apa yang mereka lakukan tak habis disitu sahaja, ada kesan.

Saya ajar anak saya ‘responsibility’ dengan binatang peliharaan. Bila dia tahu tanggungjawab, dia tahu kesan baik buruk perbuatan dia, dia akan nampak value jujur dalam diri.

Kalau tertangkap mereka berbohong, ajar mereka perbaiki sendiri keadaan ‘kalau tak solat, suruh qadha’ solat depan kita, kalau tak jaga adik, potong waktu bermain.

Continue reading Tips Menangani Masalah Anak Berbohong