11 Nasihat Kepada Ibu Yang Sayangkan Anak (Lelaki) Mereka

Ibu mana yang tidak sayangkan anak.

Bagi mereka yang pernah bergelar ibu, pasti mereka mengakui bahawa tiada perkataan yang dapat menggambarkan betapa perasaan seorang ibu terhadap anaknya.

Namun kadangkala, perasaan yang terlampau sayang akan membawa kita kearah terlalu memanjakan anak, lantas membuatkan kita membesarkan mereka dalam keadaan yang salah.

Ada beberapa perkara yang perlu kita beri perhatian, dan bertegas dengan hati sendiri dalam membesarkan anak-anak:

1.Ajarkan dia mengekspresi perasaan.

Anak anda mungkin selalu menangis kerana marah atau ketakutan.

Jelaskan kepadanya bahawa perasaan-perasaan itu adalah satu cetusan dan beritahunya apa yang perlu dibuat. Bincangkan juga mengenai perasaan anda dengannya.

Apabila dia membesar, dia akan tahu perbezaan diantara marah, kekecewaan, kesedihan dan kekeliruan.

Dan dia juga akan tahu bagaimana untuk mengendalikan emosinya, serta ‘melepaskannya’ dengan cara yang betul.

 

2. Ajarkan dia membersihkan diri sendiri, memasak, membasuh baju dan menggosok bajunya sendiri.

Walau apa-apa pun yang akan terjadi pada suatu masa nanti, pada masa itu, pasti dia akan rasa sangat bertuah kerana anda melatih dia supaya berdikari sejak dari waktu kecil lagi.

 

3. Bacakan kepadanya dan membaca dengannya.

Benar, kanak-kanak akan menjadi seorang pencinta buku apabila duduk di riba anda, sambil melihat anda membaca.

Beritahunya apakah buku yang anda suka baca dan watak-watak kegemaran anda. Jelaskan kepadanya kenapa pentingnya untuk membaca.

Bacalah buku bersama.

Amalkan membaca Surah Toha ayat 1-8, Surah ar-Rahman ayat 1-4 dan surah al-Insyirah semasa menemani anak melakukan aktiviti ini.

Kemudian berbincanglah dengan dia, merungkai plot dan isi bersama, dan lukis gambar bahagian yang dia paling suka pada cerita tersebut.

Yang paling penting, jelaskan pengajaran berguna yang harus dia teladani.

 

4. Yakinkan dia untuk mencapai perkara yang  hebat.

Bijak, berani, kuat, berbakat, jujur.

Ceritakan kepadanya tokoh-tokoh yang hebat; penulis, pengembara, saintis, ulamak, pemimpin dan sebagainya.

Ceritakan kepada dia bagaimana mereka ini hidup, apa yang mereka buat dan apa yang mereka telah berjaya capai.

Dan bagaimana kecantikan dalaman didalam diri seseorang adalah jauh lebih penting daripada apa yang ditonjolkan pada luaran.

 

5. Jadi contoh kepadanya.

Jadilah superhero kepada anak kita, jadilah contoh ikutan.

Perkara ini akan berlaku dengan sendirinya tanpa kita perlu mengeluarkan sepatah ayat pun.

Walau bagaimana pun, anda harus tetap menunjukan kepada anak kecil anda betapa cantik, bijaksana dan jujurnya diri anda.

Bagi mereka, anda adalah manusia paling sempurna, paling ideal..

..dan yang akan menjadi kayu ukur kepada insan-insan lain yang akan datang ke dalam kehidupan mereka.

 

6. Ajarkan perilaku yang baik

Ajarkan anak kita dengan ucapan ‘tolong’ dan terima kasih’.

Ajarkan juga kepadanya agar tidak lokek untuk menawarkan pertolongan, menjadi pemurah dan suka berbuat kebaikan.

InsyaaAllah, perkara ini walaupun kecil, akan memberi sumbangan yang besar kepada dunia.

Pasti ganjaran pahala besar menanti anda.

 

7. Letakkan Allah dalam hatinya sebagai tempat bergantung.

Anak-anak kita pasti akan mengalami ketakutan dan kepenatan, kesakitan dan kesedihan, berkali-kali dalam sepanjang kehidupannya.

Adakalanya, disaat dia memerlukan anda, anda tidak mampu untuk berada dekat  disisinya.

Oleh itu tanamkan tempat bergantungan dalam hatinya, iaitu Allah. Tuhan sekalian alam. Ini akan membuatkan hidupnya terus berjalan, walaupun semangatnya telah lemah.

Apabila mereka telah faham ini, mereka tidak akan sesekali rasa kesorangan. Dia ada Allah sebagai tempat bergantung dan meletakkan keyakinan.

Hasbunallah Wa Ni’mal Wakil, Ni’mal Maula Wa Ni’man Nashir

“Cukuplah Allah menjadi Penolong bagi kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung”

8. Ajarkan mereka untuk berlembut

Semaikan rasa kasih sayang dan perasaan berlembut mereka dengan kanak-kanak yang lebih kecil, dengan haiwan, dengan bunga, dan dengan perasaan orang lain.

Semaikan perasaan berkasih sayang sesama makhluk. Semoga anak kita dibesarkan dalam perasaan yang penuh kasih dalam dirinya.

9. Tunjukkan minat kepada hobi mereka

Ibu bapa yang baik akan mengambil tahu tentang pasukan bola kegemarannya, belajar lagu kegemarannya. Hadirkan diri anda secara aktif dalam hidupnya.

Bukannya hanya memerhatikan gelagat anak kita dari jauh.

Hati anak akan lebih terkesan apabila dia mengetahui bahawa ibu bapanya menyokong minatnya.

10. Buat aktiviti diluar rumah bersama

Tutup TV, simpan konsol video game, dan tinggalkan telefon bimbit anda.

Keluarlah bersiar-siar dengan anak anda dan biarkan kemana sahaja dia mahu pergi. Perhatikan reaksi mereka dan berkomunikasilah dengan mereka.

Nikmati saat tersebut.

Pasti anda merasakan kebahagiaan apabila dapat mengisi masa dengan anak dan melihat mereka membesar didepan mata.

 

11. Sentiasa menjadi ‘rumah’ kepadanya.

Semasa anak kecil kita sedang belajar berjalan, secara tak stabil dia hanya akan melangkah pergi beberapa langkah dari anda – dan kemudian dia akan kembali.

Kemudian apabila dia sudah sedikit besar, akan mula berjalan lagi sedikit jauh disekitar rumah, tetapi dia akan sentiasa pulang setiap masa.

Dia akan tertunggu-tunggu senyuman bangga anda bila dia menunjukkan lukisan pertamanya kepada anda.

Apabila dia belajar membaca, dia akan membaca buku yang sama kuat-kuat sebanyak 20 kali. Kerana dia tahu ibunya akan sentiasa mendengarnya bila dia buat begitu.

Bila dia dalam pertandingan, dia akan mencari-cari wajah anda disebalik penonton-penonton yang hadir. Bila dia sakit, dia pasti akan telefon mengadu kepada anda.

Dan walaupun dia telah besar panjang, kuat dan boleh menjaga diri sendiri, dia mungkin masih mahu menangis dipangkuan anda – dia tidak mampu menyorokkan perasaannya daripada anda, ibunya.

Walaupun dia sudah mempunyai rumah, keluarga sendiri dan jawatan, anda adalah sentiasa permaisuri dihatinya.

Padanya, anda adalah segala-galanya.

Semoga kita semua dikurniakan anak yang soleh dan dapat membesarkan mereka dengan penuh kasih sayang dan barakah.

“Jika anak Adam meninggal, maka amalnya terputus kecuali dari tiga perkara, sedekah jariyah (wakaf), ilmu yang bermanfaat, dan anak soleh yang berdoa kepadanya.

(Hadis Riwayat Muslim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight + 11 =

Risk Free Shipping

If your orders lost during shipment, we will do the replacement or refund

Easy 180 days returns

180 days money back guarantee

100% Secure Checkout

Toyyibpay / MasterCard / Visa